Kok Firli Belum Ditahan Meski Jadi Tersangka Pemerasan? Kapolri: Yang Penting Kasusnya Tuntas

4 Desember 2023 16:12 WIB

Narasi TV

Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo/ Antara

Penulis: Jay Akbar

Editor: Akbar Wijaya

"Ya, ikuti saja prosedurnya. Tentunya, penyidik memiliki alasan-alasan subjektif."

Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo mengatakan tidak ditahannya Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) nonaktif Firli Bahuri usai ditetapkan Polda Metro Jaya sebagai tersangka bukanlah persoalan.

Sebab menurut Listyo yang terpenting adalah bagaimana perkara ini dapat memberikan kepastian hukum kepada semua pihak yang terlibat.

"Saya kira semuanya tetap berproses dan saya kira yang penting (adalah) bagaimana kasus ini dituntaskan," kata Listyo dikutip Antara usai menghadiri penandatanganan Kerja Sama Koordinasi dan Supervisi KPK-Polri di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Jakarta, Senin (4/12/2023).

Listyo percaya penyidik Polda Metro Jaya dan Bareskrim Polri telah mempertimbangkan segala aspek dalam memutuskan untuk tidak menahan Firli. Dia pun mengajak masyarakat untuk terus mengikuti dan mengawal jalannya proses hukum yang ditangani oleh Korps Bhayangkara tersebut.

"Ya, ikuti saja prosedurnya. Tentunya, penyidik memiliki alasan-alasan subjektif, namun demikian, sepanjang itu masih dimaknai bisa ditoleransi," jelas Listyo.

Sebelumnya, Penyidik Gabungan Subdit Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Ditreskrimsus Polda Metro Jaya dan Dittipidkor Bareskrim Polri belum menahan Firli Bahuri, Jumat (1/12/2023) usai diperiksa sebagai tersangka dalam kasus dugaan pemerasan.

Wakil Direktur Tindak Pidana Korupsi (Wadirtipidkor) Bareskrim Polri Kombes Pol. Arief Adiharsa mengatakan alasan belum ditahannya Firli Bahuri itu karena penyidik belum merasa perlu.

"Belum diperlukan (penahanan)," kata Arief.

Firli Bahuri menjalani pemeriksaan sebagai tersangka untuk pertama kalinya, Jumat, sejak dia ditetapkan sebagai tersangka pada Rabu (22/11). Pemeriksaan tersebut dimulai sejak pukul 09.00 WIB dan Firli keluar dari ruang pemeriksaan pukul 19.29 WIB.

Arief mengatakan setelah pemeriksaan tersebut, penyidik gabungan melakukan evaluasi hasil pemeriksaan terhadap Firli.

"Akan dievaluasi oleh tim penyidik," kata Arief.

Firli Bahuri diperiksa dengan diberi 40 pertanyaan terkait haknya sebagai tersangka, peristiwa pertemuan, dan penerimaan hadiah atau janji.

Penyidik Polri juga menggali informasi terkait komunikasi yang menggunakan bukti digital, transaksi penukaran valas, jabatan sebagai pimpinan KPK, termasuk kewajiban dan larangannya, serta terkait harta kekayaan dan LHKPN, juga aset yang dimiliki.

NARASI ACADEMY

TERPOPULER

KOMENTAR