Finlandia Resmi Gabung NATO, Apa yang Membuat Rusia Berang?

4 April 2023 23:04 WIB

Narasi TV

Sekretaris Jenderal NATO (Pakta Pertahanan Atlantik Utara) Jens Stoltebergi/ Antara

Penulis: Jay Akbar

Editor: Akbar Wijaya

Finlandia secara resmi bergabung dengan NATO, Selasa (4/4/2023). Proses terakhir aksesi Finlandia ke NATO dilakukan dengan penyerahan dokumen resmi oleh Menteri Luar Negeri Finlandia Pekka Haavisto kepada Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken di markas besar NATO.

Bendera Finlandia - salib biru dengan latar belakang putih - dikibarkan bersama 30 anggota aliansi lainnya diiringi musik band militer di bawah sinar matahari yang cerah.

“Selama hampir 75 tahun, aliansi besar ini telah melindungi negara kita dan terus melakukannya hingga hari ini,” kata Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg pada upacara tersebut dikutip Reuters, Selasa (4/4/2023).

"Tetapi perang telah kembali ke Eropa dan Finlandia telah memutuskan untuk bergabung dengan NATO dan menjadi bagian dari aliansi paling sukses di dunia."

Stoltenberg sebelumnya menyebut Presiden Rusia Vladimir Putin menentang bergabungnya Finlandia karena dianggap bentuk perluasan NATO ke arah timur dan menjadi pembenaran untuk menyerang Ukraina.

"Dia justru sebaliknya...Finlandia hari ini, dan Swedia juga akan segera menjadi anggota penuh aliansi," kata Stoltenberg di Brussel.

Presiden Finlandia Saul Niinisto mengatakan kontribusi paling signifikan Finlandia terhadap pencegahan dan pertahanan bersama NATO adalah mempertahankan wilayahnya sendiri.

Ia mengatakan ,asih ada pekerjaan penting yang harus dilakukan untuk mengoordinasikan hal ini dengan NATO.

"Ini adalah hari yang luar biasa bagi Finlandia dan saya ingin mengatakan bahwa ini adalah hari yang penting bagi NATO," kata Niinisto dalam konferensi pers bersama dengan Stoltenberg.

Pemerintah Ukraina juga memuji langkah Finlandia.

Kepala staf Presiden Volodymyr Zelenskiy Andriy Yermak menulis di Telegram: "FI membuat pilihan yang tepat. NATO juga merupakan tujuan utama Ukraina."

Rusia Berang

Moskow, yang telah lama mengkritik langkah tersebut, bereaksi dengan marah. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan perluasan NATO adalah "gangguan terhadap keamanan kami dan kepentingan nasional Rusia".

Moskow akan mengawasi dengan cermat setiap penyebaran militer NATO di Finlandia, katanya.

Kremlin juga mengatakan Rusia akan dipaksa untuk mengambil "tindakan balasan" terhadap aksesi Finlandia ke NATO.

Menteri Pertahanan Sergei Shoigu mengatakan langkah itu meningkatkan prospek konflik di Ukraina semakin meningkat.

Senin (3/4/2023) Rusia mengatakan akan memperkuat kapasitas militernya di wilayah barat dan barat laut sebagai tanggapan atas bergabungnya Finlandia dengan NATO.

Akhir Era Non-Blok Militer

Finlandia gabung NATO menandai berakhirnya era non-blok militer negara itu sejak berhasil menghalau upaya invasi Uni Soviet selama Perang Dunia Kedua dan memilih untuk mencoba mempertahankan hubungan persahabatan dengan negara tetangga Rusia.

Tetapi invasi Ukraina pada Februari 2022 mendorong Finlandia mencari keamanan di bawah pakta pertahanan kolektif NATO yang menyatakan bahwa serangan terhadap satu anggota adalah serangan terhadap semua.

Sejak akhir Perang Dingin tiga dekade lalu, Moskow telah menyaksikan gelombang berturut-turut perluasan NATO ke timur Eropa yang sebelumnya komunis dengan ketakutan.

NATO telah berulang kali menekankan bahwa itu semata-mata aliansi defensif dan tidak mengancam Rusia. Moskow mengatakan penyaluran persenjataan berat ke Ukraina oleh negara-negara NATO sejak perang dimulai membuktikan bahwa Barat bertekad untuk menghancurkan Rusia.

Warga Finlandia Menyambut Gembira

Aksesi Finlandia meningkatkan kemampuan militer  NATO yang dikembangkan selama bertahun-tahun karena itu adalah salah satu dari sedikit negara Eropa yang mempertahankan tentara wajib militer selama beberapa dekade perdamaian, mewaspadai Rusia di sebelahnya.

Selain itu, angkatan darat, laut, dan udara Finlandia semuanya dilatih dan diperlengkapi dengan satu tujuan utama - untuk menghalau serangan Rusia.

Dalam perjalanan ke tempat kerja pada hari Selasa, penduduk Helsinki menyambut baik masuknya Finlandia ke dalam NATO, dengan mengatakan bahwa mereka merasa lebih aman.

"Saya merasa ini adalah hal yang baik bahwa Finlandia bergabung dengan NATO. Kami telah lama berada di sini bersama Rusia," kata Outi Lantimaki, 59, seorang desainer di sebuah galangan kapal.

"Ayah saya berperang dengan Rusia jadi ini seperti hal pribadi bagi saya."

Orang-orang di kota Rusia St Petersburg, hanya berjarak 150 km (93 mil) dari perbatasan Finlandia, mengatakan Finlandia dapat membuat masalah bagi dirinya sendiri dengan bergabung dengan NATO.

"Saya tidak berpikir ini adalah hal yang sangat menyenangkan karena kami memiliki hubungan yang baik dan bertetangga dengan Finlandia untuk waktu yang cukup lama. Bergabung dengan NATO tidak didasarkan pada apa pun. Tapi saya berharap alasan akan menang dan tidak akan ada buruk, konflik militer setelah ini, " kata seorang warga yang hanya menyebut namanya sebagai Alexi.

Finlandia dan tetangga Nordiknya, Swedia, mendaftar bersama tahun lalu untuk bergabung dengan NATO, tetapi aplikasi Swedia telah ditahan oleh anggota NATO, Turki dan Hongaria.

Menteri Luar Negeri Swedia Tobias Billstroem mengatakan kepada wartawan bahwa Stockholm berambisi untuk menjadi anggota KTT NATO di Vilnius pada Juli.

Turki mengatakan Stockholm menampung anggota dari apa yang dianggap Ankara sebagai kelompok teroris - tuduhan yang dibantah Swedia - dan telah menuntut ekstradisi mereka sebagai langkah untuk meratifikasi keanggotaan Swedia.

Sumber: Reuters

NARASI ACADEMY

TERPOPULER

KOMENTAR