Bagaimana Perlombaan Mendapatkan Vaksin Covid Memperkaya Pemburu Monyet dan Kera yang Terancam Punah

21 Desember 2022 11:12 WIB

Narasi TV

an Monyet liar yang diselamatkan dari truk selama upaya penyelundupan menerima perawatan di rumah sakit lapangan hewan di Nakhon Nayok, Thailand 28 Mei 2021 dalam gambar diam dari video yang diambil 28 Mei 2021. Departemen Taman Alam, Margasatwa, dan Konservasi Tumbuhan Thailand (PR DNP)/ Reuters

Editor: Akbar Wijaya

Pandemi COVID-19 memicu perburuan gila-gilaan monyet liar di kawasan Asia Tenggara untuk dijadikan hewan uji coba oleh sejumlah peneliti pemerintah dan perusahaan farmasi di Amerika Serikat.

Investigasi kolaboratif jurnalis NBC News dan Globe Asia  mengungkap modus operandi kejahatan ini sebagai sarana pelaku memperkaya diri.

Berikut ini laporan  ,  ,  dan  yang dimuat di NBC News.

Gary Tucker sedang menghadiri konferensi tentang monyet yang digunakan dalam penelitian medis ketika dia melihat beberapa tamu tak diundang: agen US Fish and Wildlife Service. 

Jaksa federal mengatakan saat agen US Fish and Wildlife  masuk dan keluar dari Hotel Colorado, Tucker, seorang eksekutif di perusahaan impor monyet, bersembunyi di lobi untuk memata-matai mereka.

Tucker punya alasan bagus untuk waspada. Para agen sedang menyelidiki apakah perusahaan Tucker, Orient BioResource Center, dan para pesaingnya terlibat dalam skema penyelundupan monyet internasional di mana primata yang terancam punah itu diculik dari alam liar dan dikirim ke Amerika Serikat untuk digunakan oleh peneliti pemerintah dan perusahaan farmasi.

Tindakan Tucker hari itu, Oktober 2019, termasuk mengambil foto agen dan mendesak orang-orang di konferensi untuk tidak berbicara dengan mereka. Demikian menurut jaksa penuntut yang telah bekerja sama dengan pejabat satwa liar untuk menindak industri yang memainkan peran penting dalam pengembangan obat-obatan dan vaksin namun sebagian besar beroperasi secara rahasia. 

"Ini bisnis kotor, dan sangat sulit untuk mengungkapnya," kata Ed Newcomer, mantan agen Fish and Wildlife Service yang menyelidiki importir dan eksportir monyet di AS dan Asia Tenggara selama 20 tahun bekerja di agensi tersebut. 

Tucker, 65 tahun, mengaku bersalah tahun lalu karena berbohong kepada agen federal tentang operasi perusahaan di Kamboja. 

Dan baru bulan lalu, Departemen Kehakiman mendakwa delapan orang, termasuk dua pejabat satwa liar Kamboja, dengan tuduhan berkonspirasi untuk memburu monyet dari alam liar dan mengirim mereka ke AS dengan dokumen palsu sambil mengklaim bahwa mereka berasal dari pusat penangkaran. 

Tetapi kasus tersebut hanya mewakili puncak gunung es, kata seorang mantan agen satwa liar. 

Penyelundupan monyet yang ditangkap di alam liar diyakini telah berlangsung selama bertahun-tahun karena permintaan monyet laboratorium yang sangat besar di AS dan terbatasnya pasokan di fasilitas penangkaran di dalam dan luar negeri.

Kedatangan pandemi dan perlombaan untuk menemukan vaksin Covid semakin menekan pasar, kata para ahli, memicu perebutan hewan yang memicu lonjakan perburuan monyet dan berkontribusi pada terancamnya spesies yang paling umum digunakan dalam studi obat-obatan yakni kera ekor panjang.  

"Ini sudah di luar kendali," kata Malene Friis Hansen, Direktur Long-tailed Macaque Project, sebuah kelompok nirlaba berbasis di Denmark yang berfokus pada konservasi primata.

"Permintaan gila yang datang dari AS mendorong perdagangan ke tingkat yang tidak berkelanjutan."

Bisnis yang sedang booming

AS menjadi negara importir perimata terbesar dunia untuk penelitian medis. Data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menyebut antara 2017 hingga Mei, lebih dari 150.000 monyet tiba di AS untuk digunakan dalam percobaan.

Para peneliti mengatakan monyet sangat penting untuk memahami berbagai jenis kondisi manusia, dari AIDS hingga penyakit Parkinson, serta memastikan keamanan dan kemanjuran obat baru.

China telah lama menjadi pemasok utama primata ke AS, tetapi China melarang penjualan satwa liar pada awal pandemi, Maret 2020.

Langkah tersebut membalikkan perdagangan monyet internasional di tengah tingginya kebutuhan fasilitas penelitian sangat untuk uji coba vaksin di masa depan.

Dengan permintaan yang melonjak, harga monyet meroket. Seekor kera ekor panjang bisa menghasilkan $40.000 pada puncak pandemi — naik dari $3.000 hanya beberapa tahun sebelumnya.

"Tidak terbayangkan bagi saya seberapa tinggi perkembangannya," kata Greg Westergaard, Pendiri dan CEO Alpha Genesis, sebuah perusahaan di Carolina Selatan yang membiakkan dan mencari monyet untuk perusahaan farmasi dan peneliti pemerintah.

Keluarnya China dari permainan mendorong negara-negara seperti Mauritius dan Kamboja masuk. 

Kamboja adalah rumah bagi sejumlah peternakan kera, tetapi mereka menerima sedikit pengawasan dan dokumen penyerta monyet impor ke AS yang mudah dipalsukan, kata pakar satwa liar — sebuah dinamika yang membuat hampir tidak mungkin untuk memastikan bahwa hewan tersebut, dalam faktanya, dibesarkan di penangkaran.

Tidak lama kemudian para konservasionis mulai memperhatikan peningkatan laporan tentang monyet yang ditarik keluar dari alam liar oleh pemburu liar di Asia Tenggara karena terpikat oleh keuntungan besar yang dipertaruhkan. 

"Orang-orang ini tahu apa yang mereka lakukan," kata Edwin Wiek, pendiri Wildlife Friends Foundation Thailand, sebuah kelompok penyelamat hewan.

"Mereka tidak hanya pergi ke sana dan mengambil apa pun yang bisa mereka tangkap. Mereka benar-benar berusaha mengambil 'ceri dari kuenya'."

Pada 2019, Kamboja memasok 8.571 dari 33.818 monyet penelitian yang diimpor ke AS, atau 25%. Pada tahun 2021, jumlah monyet dari Kamboja meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi 18.870, hampir 60% dari 31.844 monyet penelitian yang dibawa ke Amerika. 

Peningkatan dramatis tersebut membuat beberapa ahli mempertanyakan apakah peternakan pembibitan Kamboja benar-benar mampu menghasilkan monyet sebanyak itu.

Sebuah koloni dengan 100 betina usia kawin akan menghasilkan paling banyak 60 hingga 70 keturunan pada tahun tertentu, kata Westergaard.

Dia mencatat bahwa perlu dua hingga tiga tahun lagi bagi bayi monyet untuk mencapai usia yang sesuai untuk penelitian. 

“Butuh waktu sangat lama untuk membangun pasokan primata yang baik,” katanya.

"Ini bukan sesuatu yang bisa dilakukan dengan tergesa-gesa, dan tidak bisa dilakukan dengan harga murah."

"Anda dapat membayangkan dengan insentif finansial sebanyak itu, Anda akan memiliki banyak pendatang baru yang tidak berada di dalamnya untuk jangka panjang dan mungkin tidak memiliki sejarah kinerja yang etis," tambah Westergaard.

Perdagangan tersebut telah berdampak signifikan terhadap populasi kera ekor panjang di alam liar, yang berperan penting dalam ekosistem hutan dengan cara menyebarkan benih.

Pada bulan Juli, Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam mengubah status mereka dari "rentan" menjadi "terancam punah", mengutip penggunaannya dalam pengujian medis sebagai kekuatan pendorong. 

"Spesies ini akan punah atau punah secara fungsional pada akhir abad ke-21 jika kita tidak mengubah apa pun sekarang," kata Agustín Fuentes, antropolog biologi Universitas Princeton.

Pergolakan dalam perdagangan monyet juga memiliki konsekuensi lain. 

Antara 2019 dan 2021, jumlah monyet yang ditemukan mati saat tiba di AS atau yang mati dalam 30 hari meningkat tajam - dari 77 menjadi 136 - meskipun jumlah monyet impor secara keseluruhan berkurang 2.000, menurut data CDC yang diperoleh NBC News melalui catatan permintaan publik.

Sulit untuk menyimpulkan apa yang bisa mendorong peningkatan tersebut, kata para ahli, dan jumlah monyet yang mati masih kurang dari 1% dari jumlah yang tiba di negara ini.

Tetapi angka kematian yang meningkat memberikan lebih banyak amunisi kepada kelompok hak-hak hewan dan lainnya yang berpendapat bahwa perdagangan monyet penelitian itu kejam dan tidak manusiawi – dan menimbulkan risiko kesehatan masyarakat karena ancaman penyakit yang ditularkan oleh monyet bisa menyebar ke manusia.

“Ketika Anda mengeluarkan kera dari habitat aslinya dan Anda mulai menyalurkannya ke jalur pipa ini menuju laboratorium di AS atau UE, Anda memicu reaksi berantai untuk potensi limpahan dan penularan penyakit,” kata Lisa Jones -Engel, mantan ahli primata dan peneliti di Pusat Penelitian Primata Nasional Washington yang sekarang menjadi penasihat Orang untuk Perlakuan Etis terhadap Hewan, atau PETA. 

“Ini adalah resep untuk pandemi berikutnya.”

Rintangan investigasi

Perdagangan kera ekor panjang diatur oleh Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Fauna dan Flora Liar yang Terancam Punah, atau CITES, sebuah perjanjian tahun 1975 yang dirancang untuk memastikan bahwa pasar global untuk tanaman dan hewan tertentu tidak mengancam kelangsungan hidup mereka di alam liar.

CITES menentukan, misalnya, berapa banyak hewan dilindungi yang boleh diekspor suatu negara. CITES juga dapat melarang suatu negara mengekspor hewan seperti kera ekor panjang.

Hal itu seperti yang terjadi di Laos pada 2016 setelah investigasi menemukan bahwa pedagang di sana menjual monyet yang ditangkap di alam liar ke pedagang di China, Vietnam, dan Kamboja yang mengekspor hewan tersebut ke negara lain yang diberi label palsu sebagai hewan yang berasal dari negara mereka sendiri.

Kamboja telah menghadapi tuduhan "pencucian monyet" selama beberapa tahun sekarang. Pada tahun 2015, cabang penelitian CITES yang disebut Species Survival Network menyerahkan dokumen ke konvensi yang mengatakan penyelidikan lapangan di Kamboja menemukan bahwa kera ekor panjang terperangkap tanpa izin di dua provinsi dan dipindahkan ke peternakan pembibitan.

"Untuk menghindari deteksi oleh pihak berwenang, hewan tersebut dilaporkan dibawa ke peternakan pada malam hari, disembunyikan di bawah bungkusan es di dalam kendaraan yang telah diadaptasi untuk menampung kandang," kata dokumen tersebut.

Fish and Wildlife Service telah mengkhawatirkan industri ini selama bertahun-tahun, kata seorang mantan agen kepada NBC News, tetapi upaya untuk menyelidikinya telah berulang kali dihalangi. 

Pendatang baru, pensiunan agen, mengatakan dia menyadari betapa sulitnya membangun kasus terhadap perusahaan impor monyet ketika dia ditugaskan untuk mengembangkan sumber daya di sebuah acara industri bertahun-tahun yang lalu.

"Saya harus memiliki persona penyamaran yang lebih ketat untuk satu acara itu daripada saya harus bekerja dengan anggota geng di LA Selatan yang akan membunuh saya jika mereka tahu siapa saya," katanya.

Craig Tabor, mantan agen Fish and Wildlife Service yang pensiun tahun lalu, mengatakan dia menyelidiki tuduhan pencucian monyet lebih dari satu dekade lalu, tetapi penyelidikan tersebut akhirnya dibatalkan karena kekhawatiran tentang apakah pejabat satwa liar di luar negeri dapat dipercaya. 

"Kami akan berurusan dengan pemain tak dikenal di pemerintahan asing, banyak di antaranya sangat korup," katanya.

"Kami tidak tahu siapa yang telah dibayar oleh aktor ilegal untuk membantu memfasilitasi mengeluarkan hewan-hewan ini dari negara asalnya dan masuk ke AS"

Salah satu pejabat Kamboja yang didakwa dalam dakwaan yang dibuka bulan lalu dituduh secara pribadi mengantarkan monyet yang ditangkap di alam liar ke fasilitas yang dijalankan oleh Vanny Resources Holdings, sebuah perusahaan berbasis di Hong Kong yang membiakkan monyet untuk penelitian.

Tersangka, Masphal Kry, 46, yang ditangkap di Bandara Internasional John F. Kennedy, belum mengajukan pembelaan, dan pengacaranya tidak menanggapi permintaan konfirmasi.

Dua perusahaan tak dikenal di AS - satu di Florida dan satu di Alice, Texas - mengimpor ratusan monyet yang ditangkap secara liar, menurut surat dakwaan, yang menyebut perusahaan tersebut sebagai rekan konspirator yang tidak didakwa. 

Kota kecil Alice adalah rumah bagi Orient BioResource Center, perusahaan tempat Tucker menjadi wakil presiden ketika dia dituduh berbohong kepada agen federal.

Dalam kasus itu, dia mengaku salah mengklaim bahwa perusahaan tidak membuat laporan yang merinci kondisi fasilitas penangkaran di Kamboja dan jumlah serta karakteristik monyet yang dipelihara di dalamnya. 

Laporan-laporan itu akan memberi jaksa, "gambaran sebenarnya dari berbagai fasilitas, yang diyakini sebenarnya adalah pencucian dan pemasaran ilegal di pasar dunia hewan yang ditangkap - hewan yang diambil secara ilegal dari alam liar di bawah perjanjian dan di bawah hukum AS dan dikirim ke AS dengan dokumentasi palsu," kata Asisten Jaksa AS Thomas Watts-Fitzgerald pada vonis Tucker pada Oktober 2021, menurut transkrip sidang. 

"Dan itulah yang mereka semua takuti," tambahnya.

Tucker, yang dijatuhi hukuman percobaan tiga tahun, tidak menanggapi permintaan komentar. 

Orient BioResource Center dibeli oleh perusahaan lain, Inotiv, pada bulan Januari. Inotiv telah mengakui bahwa Orient dan anak perusahaan kedua, Envigo Global Services, dipanggil dalam penyelidikan federal.

"Inotiv sepenuhnya bekerja sama dengan penyelidikan federal yang sedang berlangsung mengenai impor primata non-manusia," kata seorang juru bicara saat dimintai tanggapan.

“Gary Tucker meninggalkan Orient BioResource Center sehubungan dengan akuisisi perusahaan tersebut oleh Inotiv, dan tidak pernah menjadi karyawan Inotiv.”

Awal pekan ini, Inotiv mengumumkan bahwa mereka tidak akan mengimpor monyet dari Kamboja untuk saat ini dan menahan diri untuk tidak menjual atau mengirimkan monyet Kamboja mana pun di fasilitasnya di AS sampai mereka dapat “ditentukan secara wajar untuk dibiakkan dengan tujuan tertentu”. 

Tapi Kamboja masih mengekspor primata ke AS dan tempat lain, kata pejabat setempat.

Melacak pengiriman monyet

Kekurangan monyet yang dipicu oleh larangan ekspor China telah mendorong beberapa ilmuwan Amerika menyerukan upaya baru untuk meningkatkan pasokan primata domestik negara itu untuk penelitian.

Pemerintah AS mengoperasikan tujuh pusat primata yang menampung sekitar 21.000 kera, babun, dan spesies lainnya.

Deborah Fuller, Direktur Penelitian di Pusat Penelitian Primata Nasional Washington, mengatakan peran monyet dalam pengembangan vaksin Covid menggarisbawahi betapa pentingnya mereka untuk penelitian obat.

"Saya akan mengatakan bahwa kemampuan kita untuk mengembangkan vaksin dalam satu tahun, jika bukan karena primata bukan manusia, kita masih akan duduk menunggu vaksin sekarang," katanya. 

Upaya selama beberapa dekade oleh kelompok hak hewan untuk menggagalkan perdagangan monyet telah memberikan dampak. 

Menghadapi tentangan dari para aktivis, sebagian besar maskapai penumpang telah berhenti mengangkut monyet dalam beberapa tahun terakhir. 

Tetapi primata masih berbondong-bondong datang dengan pesawat kargo yang mendarat di kota-kota besar, di mana mereka bertemu dengan inspektur Fish and Wildlife Service dengan pakaian pelindung yang memeriksa dokumen tetapi cenderung hanya melakukan inspeksi sepintas terhadap hewan itu sendiri, menurut mantan agen . 

Hewan-hewan tersebut kemudian dimasukkan ke dalam van tak bertanda dan dibawa ke fasilitas karantina yang terkadang berjarak ratusan mil.

Monyet-monyet tersebut harus tetap berada di fasilitas karantina selama 31 hari, di mana mereka diuji untuk berbagai penyakit, termasuk tuberkulosis dan herpes B.

Dari saat mereka dimuat ke truk di negara tuan rumah hingga saat mereka tiba di fasilitas karantina di AS, monyet dapat transit selama sehari penuh.

Terkadang, kecelakaan terjadi di sepanjang jalan. 

Pada bulan Maret, sebuah truk yang mengangkut monyet dari Bandara Kennedy ke fasilitas Missouri ditabrak oleh kendaraan lain di Jalan Raya Pennsylvania, membuat beberapa peti monyet jatuh ke jalan. 

Tiga monyet melarikan diri dari kandang mereka dan lari ke hutan. Mereka kemudian dilacak dan ditembak mati oleh petugas satwa liar. 

Seorang pengendara mobil, Michele Fallon, tiba-tiba bertatap muka dengan salah satu monyet yang dikurung setelah dia berhenti untuk memeriksa pengemudi dalam kecelakaan itu.

Dia berakhir dengan gejala seperti mata merah muda yang sembuh setelah beberapa hari (Tidak jelas apakah gejalanya disebabkan oleh hewan).

"Saya kaget - saya tidak percaya itu mengangkut monyet," katanya.

"Kandang tidak mengatakan apa-apa tentang ada hewan berbahaya di dalamnya atau hewan yang bisa membuat Anda sakit."

Insiden itu menyoroti perdagangan monyet yang jarang terjadi, yang sebagian besar terjadi di luar pandangan publik. 

"Saya rasa kita tidak bisa meremehkan stres dan penderitaan yang dialami hewan-hewan ini ketika mereka diangkut melintasi zona waktu ini, melintasi iklim yang berbeda hingga sekitar 30 jam," kata Sarah Kite, salah satu pendiri dari kelompok hak-hak hewan Aksi untuk Primata.

"Ini adalah hewan individu yang sangat sensitif yang telah dikurung dan dipenjarakan di peti transit kecil ini."

Dia mengandalkan jaringan informan di bandara di Asia Tenggara dan Eropa untuk membantunya melacak penerbangan primata ke AS dan tempat lain. 

"Sangat sedikit yang dipublikasikan tentang kematian di pesawat atau cedera atau penyakit atau penyakit - itu adalah sesuatu yang tidak mencapai domain publik," kata Kite. 

Fuentes, pakar primata Universitas Princeton, tidak menganjurkan larangan menyeluruh atas penggunaan monyet untuk pengujian medis, tetapi dia yakin industri ini perlu dibawa keluar dari bayang-bayang.

"Jika ini benar-benar di atas papan dan tidak ada transaksi ilegal atau curang yang terjadi ... lalu mengapa begitu sulit untuk menemukan informasi tentang mereka," katanya.

Sumber: NBC News

NARASI ACADEMY

TERPOPULER

KOMENTAR